Pengalaman tes magister S2 ITB

Halooo, salam kenal 🙂

Di Blog kedua ini izinkan saya membagi pengalaman ngelamar jadi mahasiswa S2 di STEI ITB, awalnya sih karena dorongan atasan saya dikantor supaya meneruskan sekolah dan ada cita-cita juga sih untuk jadi dosen. Ok tanpa byk basa-basi saya lsg ceritain deh syarat2 masuk S2 ITB, sebenernya sih simple aja untuk masuk S2 ITB syarat utamanya cuman 2 lulus TOEFL Institutional dengan score minimal 475 atau lulus English Languange Proficiency Test dgn score 77 dan lulus Tes Potensi Akademik dari BAPPENAS dgn score minimal 475, nah utk tes TPA BAPPENAS ini bisa ikut lsg di BAPPENAS Jakarta atau ikut yg diselenggarakan di ITB.
Setelah cari2 info dan tanya sana-sini akhirnya dgn PD dan kemampuan terbatas saya coba daftar calon mahasiswa S2 STEI ITB, langkah awal saya lsg cari info ke pusat Bahasa ITB utk ikut tes Bahasa Inggris dan bertanya2 ke petugas pusat Bahasa ITB, “Pak klo mo ikut tes bhs Inggris buat S2 kira2 bagus yg mana ya?” “TOEFL ato ELPT?” trus si Bapaknya jawab ” klo TOEFL biayanya lebih mahal Pak 320rb, mending ikut yg ELPT aja pak biayanya lbh murah cuman 75rb soal2nya lebih mudah lagi”, ya udh pikir saya ELPT lebih murah dan kata si bapaknya lbh mudah soal2nya. Akhirnya saya daftar ELPT buat tgl klo ga salah 17 Februari 2013.
Sempet ada insiden yg bikin saya pengen ketawa sampai skrg, saya salah tanggal Tes dengan PD nya saya datang tgl 15 Feb padahal itu tgl buat tes TOEFL,dengan semangat berangkat pagi2 jam 6 padahal tesnya mulai jam 8, krn masih lama wkt nya saya menyempatkan ngopi dulu di Mc D dan lanjut brngkt ke ITB nunggu sekitar 1 jam begitu pintu ruangan tes di buka saya lsg cari tempat duduk, nah pas si petugas bagiin absen saya kaget dlm hati ” Laaahh koq nama saya ga ada di absen ???? “, saya lalu tanya ke petugasnya ” Paakk koq nama saya ga ada di absen sihhh ???”, petugasnya bilang ” COba pak tanya ke sekretariatnya aja !” dgn terburu2 saya mendatangi sekretariat dgn niat mo komplain, akhirnya nyampe di sekretariat lsg saya komplain ” Bu koq nama saya ga ada di absen ??” kata si ibu ” Emang bapak ikut tes apa pak?”, ” ELPT bu ” kata saya ” Laaah bpk ga liat tglnya pak hari ini buat yg TOEFL pak, klo ELPT tgl 17 pak !!!” ternyata Hahahahaha saya salah hari, ” o gitu bu, ya udah makasi buu” krn malu saya lsg ngacir tanpa basa-basi.
Nah skrg tibalah saatnya hari dimana saya tes ELPT, setelah saya duduk dan dibagikan soal ELPT trus mulai deh tes nya, tes terbagi menjadi 3 bagian Listening, Reading Comprehention sama Structure masing2 50 soal.
Listeningnya terdiri dari percakapan yg cukup panjang dgn berbagai logat kayak dari Asia, Eropa yg klo di dengerin agak2 kurang jelas Englishnya, pembacaan informasi yg terdiri dari bbrp paragraph kemudian Readingnya juga ada dari tulisan yg terdiri dari 5-8 paragraph dan hrs menjawab 5 soal dari satu soal reading, kebayang kan ? sementara satu soal cuman di kasi waktu 1 menit, buat baca soalnya aja udh berapa menit tuh, klo utk structure nya sih ya biasa sih menyusun ato menyisipkan kata yg bener ke kalimat. saya jd ingat kata2 petugas Bahasa yg katanya ELPT lebih gampang, dlm hati saya ” Gampang dari mana nya Om ??? “. Waduuuhh awalnya saya agak pesimis juga sih, pikir saya dpt score 78 aja udh untung bgt, singkat kata stlh menunggu sekitar seminggu saya ambil tuh hasil tes di ITB, deg…deg…deg.. Jreeengg
sertifikat saya terima dan TERNYATAAAAAAAA….. Alhamdulillaaaaaaah sodara2 saya lulus dgn score 101 !!!! saya balik deh tu sertifikat di belakangnya ternyata ada konversi nilai ELPT ke TOEFL klo dikonversiin ke nilai TOEFL Alhamdullilah saya dpt score sekitar 530.
Lanjut ke tes selanjutnya ya, yaitu WAWANCARA nah tes ini nih yg jadi pikiran degdegan plus panas dingin, setelah ada panggilan utk tes Wawancara saya lsg menuju ITB pd tgl 12 April jam 1 briefing dulu oleh Ketua Prodi Ibu Putri kemudian jam 2 lsg tes Wawancara, masuk ruangan Pewawancara baru duduk lsg ditanya ” kamu masuk S2 STEI ini tujuannya apa?” “Apa bahan bahan thesis kamu untuk nanti?” Ehhh buset blom juga keterima udh di tanyain bahan thesis, saya jawab aja seadanya ” Utk thesis terus terang blom kepikiran pak ( sambil nyengir )”, trus kata yg wawancara “Kamu sebelum masuk sini hrs udh punya bahan Thesis krn klo tu thesis ga dipikirkan dr skrg yakin bakalan lama kamu lulusnya soalnya byk di sini yg ky gitu, pada mandeg di Thesis percaya deh sama saya.” saya jawab ” I..iya Pak”dlm hati gimana tar aja deh, skrg mah iya2 aja dulu :), trus beliau menanyakan motivasi saya masuk ke STEI ITB saya jawab motivasi dan tujuan saya daftar STEI ITB bla…bla…bla.
Akhirnya si Pewawancara bilang, ” Sebenernya wawancara ini hny pendukung aja tidak ada penilaiannya yg penting kamu lulus Bahasa sama TPA pasti masuk koq” Duh lega deh ngedenger ky gitu.
Besoknya lsg tes TPA di ITB terdiri dari 250 soal dgn masing2 sub soal 60-80 soal terdiri dari Anonim, Sinonim, Matematika dasar, gambar bentuk, dll. Setiap Sub soal dikasi waktu 90 menit aja, rumitt Brayyy antara dikejar waktu sama mikir jawaban, saya dlm menjawab soal ada kali nembak sekitar 50 soal. Singkat kata akhirnya saya lulus juga dgn score 505.13.

Ok segitu aja share pengalaman saya selama daftar Magister S2 STEI ITB, saran saya buat yg baru mau Daftar S2 dimana pun yg penting SEMANGAT dan OPTIMIS aja, jgn lupa jauh2 sebelum tes baca2 dulu, krn sgt membantu dalam mengerjakan Tes.

salam,